Korea-korean VS Jejepangan (?)

rsz_japan-korea-relations-survey-01

Apa ya, hmm… harus dimulai darimanakah postingan ini? Oke, sebagai penikmat hiburan seni Asia Timur gue nyoba buat ngebahas soal perbandingan antara Korea dan Jepang. Kenapa harus Korea dan Jepang? Ya karena gue cuman ngikutin kedua itu hehe.

Well, untuk Jepang gue nyipin baru-baru ini kok, kalo sebelumnya gue cuman tahu sekilas, karena selebihnya selama kurang dari 10 tahunan itu lebih berkecimpung sama Korean drama doang dan 5 tahunan bersama dunia kpop, tapi entah kenapa pas sekitar akhir 2014 mulai agak tertarik nengok ke Jejepangan. Berawal dari lamanya menunggu SHINee comeback yang gak nongol-nongol semenjak Everybody era, gue mulai menyibukan diri ke hal lainnya yang sekiranya bisa nimbulin moodbooster. Pas itu juga iseng aja nonton anime Detective Conan lagi, setelah si Minho ngecosplay jadi Conan pas helloween 2014. Kayaknya ada rasa penasaran lagi buat nonton tu anime yang gue tinggal sejak sd (Well, pas SMP sempet sering baca komiknya sih). Dari situ pemikiran gue masih belom berminat nonton anime lain selain DC, karena gue pikir gue gak terlalu tertarik sama hal-hal berbau 2D. Sampe akhirnya takdir membawa gue kearah sebaliknya. Entahlah lingkungan sekitar juga tanpa sadar seakan ngebujuk gue buat buka dunia baru(?). Kebiasaan gue gini nih, kadang di awal bilang “gak tertarik ah”, eh lama kelamaan jadi doyan wkwk. Nope, bukan artinya gue menghilangkan jiwa fangirl gue sebagai penyuka Korean things. Hanya saja saya butuh sesuatu untuk mengisi kekosongan ini(?) hahaha~

Oke kayaknya bahasan awal lebih banyak ke topik kenapa gue tertarik sama jejepangan ketimbang perbandingan antara Korea-Jepang. Yeah buat pembuka aja sih, barangkali –mungkin– ada yang heran juga kenapa belakangan ini gue lebih banyak spazzing tentang sesuatu yang berbau Jepang *siapa juga yang kepo padahal -_-*. Huft, udah lama juga gak blogging, kayaknya dua tiga tahun lalu gue masih aktif deh bikin fanfic atau fanvideo juga fanart, tapi gatau juga nih sekarang ini mood-nya lebih ke “menikmati” ketimbang “berkarya”, padahal dalam hati penngeeeeen banget bikin sesuatu kayak dulu lagi, apa daya sifat moody dan males ini terus menerpa(?). Hmm, baiklah langsung ke inti mugkin di mana gue bakal ngebahas perbandingan hal Korea dan Jepang. Dimulai dari musik, kita tau kalo tahun-tahun ke belakang Indonesia kena demam sama yang namanya musik korea alias kpop. Banyak remaja-remaja terutama cewek yang jadi gila sama cowok-cowok cantik Korea –termasuk gue-. Balik lagi karena gue orangnya sangat moody, saat terkena virus kpop itu (terutama shinee) semua file di luar korea-korean gue hapusin, dan saat itu kuping gue-pun hanya menerima musik Korea sebagai teman pendengaran sehari-hari. Entahlah padahal gak ngerti arti lagunya, tapi nyantol aja ke hati berasa bisa merasakan juga apa yang penyanyi untaikan(?). Sejauh ini beberapa musik Korea yang pernah gue denger sih asik-asik aja, terutama genre R&B, dan maaf aja kurang begitu suka hip hop atau yang macem musik yang berisik (bukan rock atau metal yak) semacem musiknya BAP/BTS/BlockB *tapi kalo membernya sih sukaaa wk* Tipe gue emang selalu yang sederhana aja, yang adem yang earcatching tapi unik kayak modelan musik SHINee, B2ST, atau f(x). Dari situ juga gue melupakan popband yang dulu sering gue denger macem d’masiv, nidji, geisha, ungu, peterpan (sekarang noah-_-) sampe cnblue dan ftisland pun gak terlalu masuk ke kuping gue (cuman beberapa doang yang nangkep) –walaupun secara objective musiknya cnblue itu terbilang bagus dan banyak peminatnya-

Nah kalo dibandingin sama musik Jepang, hmm… gak terlalu kontras sih karena dari segi bahasa mereka sama-sama oriental. Tbh, gue gak tau banyak juga tentang musik Jepang, karena gue gak terlalu ngikutin selain dari OST Jmovie dan OST anime-nya. Intinya musik mereka kebanyakan bergenre popband dan itu ngebuat gue kembali menikmati lantunan genre yang gue tinggalin dulu. Juga beberapa musik Jepang yang gue dengerin itu kebanyakan ballad-ballad atau medium tempo, yaah gak jauh kayak musiknya SHINee lah. Kadang sependengeran gue ballad-nya Jepang itu rata-rata kayak musik indie yang bikin hati adem. Selebihnya dari beberapa kadang suara mereka itu mirip suara-suara karakter anime, imut-imut gitu deh. Dibanding grup Korea yang kita bisa ketara bedain siapa yang suaranya bagus, dan mana yang dipaksain banget nyanyinya, grup Jepang itu  bagus gak bagus kedenger rata semuanya nyanyinya. Eh tapi gue banyak denger band dengan vokalis satu orang / soloist sih. Yup, jadi IMO gak ada perbedaan jauh tentang musik.

Kedua enaknya bahas serial drama / movie kayaknya. Di sini gue cuman bahas yang bergenre romance-drama kali ya, soalnya selama ini yang gue tonton didominasi sama tema romance doang xD Jaman dulu sd, gue udah demen yang namanya asia drama macem Endless Love, Meteor Garden, atau Itazura na Kiss. Tapiiiii yang gue tonton lebih banyak ya itu ke Kdrama. Karena belakangan ini gue ngepoin jejepangan otomatis juga gue nengok ke dorama (jdrama) dan Jmovie. Karena awalnya gue terbiasa nonton Kdrama, pas nonton Jmovie rasanya itu asing banget. Di sini gue liat perbandingan kontras. Apa aja bedanya? Dalam konten ini gue lebih acungin jempol buat Korea karena mereka hampir ngebuat sempurna di segalanya. Contohnya, cerita romance-drama yang dibuat Korea itu lebih kompelks dalam hal cerita/plot serta konfliknya. Kalo romance-drama Jepang yang biasanya meng-adaptasi dari manga kebanyakan punya tema yang sama, misalnya school life dengan alur cinta pertama, atau friendship love, atau cinta pada pandangan pertama (walaupun gak semuanya sih), jadi ya kesannya itu-itu aja. Sementara tema school life untuk Kdrama gak terlalu banyak peminat buat sekarang ini, karena berkesan agak membosankan bagi para penontonnya. Kebalik sama Jepang yang malah ngejadiin school life genre yang trend karena dominasi manga romance itu bertema-kan anak sekolahan. Lalu soal akting, gue juga berpihak ke Korea secara penyiaran. Artinya secara penyiaran itu maksudnya hasil akhir selama penayangan drama tersebut. Aktingnya Korea lebih dapet feel. Gue gak bilang aktingnya Jepang gak bagus, mereka justru jarang ambil “cut” gambar selama syuting berlangsung dibanding Korea yang keliatannya banyak nge-take dalam satu scene (keliatan dari angel kamera). Tapi justru karena Korea banyak nge-take kamera, mereka nyeleksi sampe hasilnya sempurna. Kalo Jepang gue kira dari akting nangis semisalnya, entah kenapa gak terlalu ngena sedihnya. Kebanyakan ya yang gue liat nangisnya sekilas doang macem air mata buaya(?) -_- Terkadang juga karena angelnya kurang, bikin kesan keliatan lebih datar dibanding punyanya Korea. Tapi kalo soal tema horror atau action, Jepang lebih dapet sih. Hal lainnya yang paling ngefek yaitu make up! Artis Korea keliatan pada kinclooong banget walaupun perannya jadi gembel, ngasih kesan bagus juga sih biar enak dipandang. Sebaliknya kalo Jepang gak terlalu tebel naro make up-nya jadi kalo udah nongol di tv kadang-kadang keliatan agak pucat atau kadang dekil sampe jerawatnya pada keliatan -_-  ya mungkin karena Jepang yang apa adanya gak pake oplas kali yak. Aslinya artis Jepang cantik ganteng kok kalo ketemu langsung mh wkwk. Tapi ya intinya kan kita butuh hiburan yang bikin fresh mata, ya gak? Kekeke~

Selanjutnya ke dunia animasi dan seni gambar fiksi alias komik. Kalo soal yang ini Jepang masternya! Awalnya gue gatau lho kalo Korea juga punya komik/manga yang biasa disebut Manhwa dan sekarang lagi ngetrend di Webtoon. Bedanya kalo komik Korea itu berwarna dan dibaca dari kiri ke kanan, berbanding terbalik sama manganya Jepang. Tapi ya komiknya Korea gak sebanyak punyanya Jepang. Iyalah dari jaman baheula banget banget Jepang udah terkenal sama komiknya. Di sana juga banyak pekerja yang didominasi sama pengarang komik  alias Mangaka, mungkin turunan nenek moyang kali ya jiwa menggambarnya yang bagus xD . Manhwa yang pernah gue baca cuman 1 yaitu, Orange Marmalade itupun gue down, entahlah bosen aja kurang menarik rasanya -_- Sebaiknya manga Jepang dalam waktu singkat udah gue baca puluhan dari yang ceritanya finished sampe yang masih on going. Tentunya gue yang penggila romance-fiction udah lumayan banyak icip-icip manga yang selama ini gue baca. Emang banyaaaak sih, tapi gak sampe puluhan yang jadi favorit, malah lebih banyak yang gue down, soalnya sama kayak halnya drama, karena shoujo manga romance (genre –shoujo = perempuan-, artinya genre itu biasanya dibaca sama perempuan) rata-rata bertema sama walau ceritanya beda. Intinya gue jadi terbiasa baca ini dari yang tadinya gak minat sama sekali dan akhirnya mengabaikan fanfic yang sekarang hampir punah karena gada lagi yang bikin fanfic dengan cast shinee huhu.

Lain lagi kalo anime, tau kan anime? Kartun yang bisa gerak alias animasi. Di Korea gue cuman tau Pororo sama Larva doang -_- dan juga emang jarang diproduksi di negeri gingseng ini. Jepang itu punya ribuan mungkin jutaan anime yang ditayangin tiap musim. Awalnya setelah Detective Conan gue cuman icip anime romance yang art-nya enak dipandang aja, karena kalo genre lainnya kebanyakan supernatural atau fantasy yang bukan gue banget, maksudnya hal-hal jauh di luar logika itu kayaknya bukan tipe ane deh (mainstream sih gue orangnya, pemilih pula -_-). Padahal para otaku lainnya lebih tertarik sama anime di genre begituan. Ya namanya juga selera, relative kan?. Tapi terkadang kalo lagi mood nonton tema supernatural sesekali bisa kerasa enjoy karena efek ceritanya *beberapa doang sih, karena gue bukan otaku akut*. Dan gue rasa nonton anime lebih dapet feel ketimbang nonton dramanya haha di sini kita bisa liat akting kartun(?) lebih bagus daripada aktingnya manusia. Ada bagusnya juga nih kalo di Jepang seorang pengangguran atau sekalipun pekerja asal pinter gambar peluangnya bisa jadi mangaka, atau yang punya suara unik bisa jadi seiyuu/dubber, pinternya gitu kan orang Jepang jadi pengangguran gak sebanyak di indo lol.

page

Bagaimana kalo soal budaya? Hmm… masing-masing kedua negara ini punya banyak budaya. Misal pakaian tradisional, kalo Korea punya hanbok maka Jepang punya kimono. Kimono-nya Jepang punya banyak macem-macem tipe, misalnya ada yang namanya Yukata yang sering dipake orang Jepang kalo ada hari-hari besar atau pergi ke festival musiman. Ada juga kimono yang didouble sama apa yak, semacam rok gitu namanya Hakama, nah kalo bentuk Hakama ini mirip-mirip kayak Hanbok. Kalo soal adat baik Korea maupun Jepang juga punya kebiasaan sapa menyapa atau ucapan dalam hal-hal tertentu kayak contoh ucapan selamat datang, selamat makan, mohon kerja samanya dll. Gue coba bahas panggilan antar orang, di Korea kita lebih cepat paham sama panggilan dengan embel-embel di belakangnya. Misalnya panggilan belakang ada –ssi sama –ah, panggilan –ssi “Jinki-ssi” dipake untuk orang yang belum kita kenal, atau setidaknya kita menghormati orang tersebut. Kalo –ah “Jonghyun-ah” dipake untuk orang terdekat. Sedangkan kalo di Jepang macem embel-embel panggilannya ada banyak, contoh –san –kun –chan –dono –sama. Belum lagi di Jepang itu kalo kita kenal orang tapi belum terlalu deket, kita harus panggil dia pake nama marganya biar dianggap sopan, kecuali kalo orang itu ngijinin kita manggil pake namanya depannya. Nah loh, ribet kan? Sama halnya dengan huruf, karena kedua negara punya huruf masing-masing dari jaman nenek moyangnya jadi mereka jarang pake huruf latin. Huruf Korea disebut hangul, sedangkan huruf Jepang ada tiga, pertama Hiragana yang merupakan huruf Jepang asli, kedua Katakana biasanya dipake buat nulis kata serapan dari kata asing, terakhir Kanji huruf yang berasal dari China. Hangul lebih gampang dipelajari karena lebih simple dibanding huruf Hiragana dan Katakana. Apalagi Kanji, nyerah deh dedek mah xD

 Terakhir kita bahas soal makanan~ please… kalo soal makanan asal itu enak mau dari mana aja bagi gue pasti tetep masuk ke mulut hahaha. Tempat makan Jepang lebih banyak ditemui di tempat gue dibanding tempat makan Korea. Kedua makanan dari negara tersebut udah pernah gue icip sih. Korea punya makanan khas yang namanya kimchi, eww kalo itu jujur gue kurang demen. Ada juga bimbibap, jajangmyeon, ddeoppoki, ramyum dan yang lainnya. Rasanya enak kok, kalo ke resto Korea pengen lagi dan lagi bawaannya!!! Ciri khas cita rasa Korea itu lebih ke asem-asem pedes. Nah kalo Jepang pasti tau kan makanan paling terkenal-nya yaitu sushi, rasanya mirip-mirip sama kimbap punyanya Korea. Tapi gue lebih suka cemilannya macem takoyaki, okonomiyaki, tempura, dan dumpling. Cita rasa Jepang punya ciri dari bumbu yang berbahan dari kaldu ditambah miso dan shoyu. Dan karena keduanya negara Asia Timur yang punya makanan karbohidrat berjenis mie baik ramyun maupun ramen, entah kenapa gue tetep lebih suka sama yang namanya indomie seleraku~. Well, intinya makanan dari Korea dan Jepang cukup cocok buat lidah gue.

Segitu dulu pendapat gue tentang perbandingan antara korea-korean dan jejepangan. Kalo ada kemungkinan beda pemikiran atas tulisan di atas, well… subjektif sih ya, karena yang gue tulis dari persepsi gue sendiri kekeke^^ ja, ne~

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s