VENT~ (What Do You Think About Writing?)

abaikan poster

Hallo~ yorobun apakabar? kali ini aku posting bukan tentang FF ataupun fangirling. Dari judul di atas udah ketebak kalo di sini aku bakal bahas tentang menulis. Hehe sebenarnya bukan hal detail mengenai tulisan, tapi aku pengen aku dan kalian yang juga pernah menulis saling berbagi. Mungkin ini akan lebih pantes aku sebut curhatan aku mengenai tulisan.

Kalian tahu apa itu menulis? penulis? Dan tulisan? *plaak okeh pertanyaan bodoh* anak sd juga tau dari 3 kata itu beda makna.

Kalau ditanya kenapa aku buat postingan ini? Idky~ aku juga bukan seorang penulis, maksudnya bukan benar-benar penulis. Nulis buat aku hanya untuk keisengan semata. Sejauh ini aku nulis belum ada tulisan yang benar-benar memuaskan. Gak terlalu pengen sih jadi penulis, aku justru lebih pengen jadi sutradara. Tapi bukannya sutradara juga harus bisa/paham tentang tulisan terutama naskah?

Hmm,, aku baru bisa nulis tentang fiksi doang, dan itu juga dalam genre tertentu. Pas waktu SMP yang masih belom tau apa-apa tentang tulisan aku sering bikin cerpen yang cuman ada dialognya aja haha. Kayak naskah drama gitu, jadi narasi dibikin dalam kurung di samping dialog. Lalu pas awal masuk SMA aku nyoba bikin cerpen yang aku tulis di buku dan masuk ekskul KIR (Karya Ilmiah Remaja). Aku ngerasa aku tertarik sama sastra itu, walaupun pas pertama masuk blaaaannnkk banget disuruh bikin puisi. Sebenernya paling gabisa bikin puisi, tapi malah masuk KIR -_- bahkan pas psikotes hasilnya menjurus ke sesuatu yang berbau tulisan. Kayak pustakawan dan penulis -__-

Sampe akhirnya temen2 kpopers menuliskan fiksi tentang kpop idol. Dulu aku gak kepikiran buat nulis lagi, aku cuman bisa nikmatin tulisan mereka sebagai reader. Sekali lagi, aku dulu masih buta tentang apa itu tulisan, jadi apapun fanfiction tentang shinee pasti aku baca. Lalu pas pertengahan 2011 aku penasaran buat nyoba nulis FF. Waktu itu aku masih belom bedain cerpen dan fanfiction, jadi aku asal aja nulis. FF debutku itu aku kasih judul “Vanilla Love”, ada yang pernah baca?? xD

Perbedaan cerpen dan FF mungkin terletak pada gaya nulisnya kali ya. Cerpen (Cerpen remaja) kebanyakan memakai dominan bukan kata baku, sedangkan FF rata-rata pake kata baku. Kayak contoh di cerpen pake loe-gue, FF korea kebanyak kau-aku. Yaah walau ada beberapa yang gak pake kata baku. Ditambah lagi FF bebas menggunakan beberapa sudut pandang dalam satu cerita. Setelah aku baca penjelasan Fanfiction dari salah satu blog shinee aku mulai sedikit ngerti apa itu fanfiction.

Aku juga baru tahu kalau fanfiction itu ternyata legal dan melanggar hak cipta jika untuk diterbitkan dalam arti mencari royalty. semalem aku dikasih link sama nandit tentang sejarah fanfiction. “Fanfiction atau Fanfic merupakan karya fiksi orisinal yang didasarkan pada tokoh-tokoh dan atau lokasi serta situasi yang diambil dari suatu karya asli (film, buku, video game, dll) yang mempunyai hak cipta. Meskipun fanfic berisikan tokoh, lokasi, serta situasi yang diambil dari karya asli, tetapi penulis fanfic tidak memiliki hak hukum, dalam hal ini hak cipta, atas tokoh, maupun lokasi/situasi tersebut”. dan ada UU nya juga tentang hak cipta itu hohoho.

FF kedua yang ku bikin itu “Hey, I am Kim kibum!” yang aku tulis barengan sama arien, dan itu chapter terpanjang yang pernah aku buat. Nulis FF yang itu paling aku suka, aku ngerasa pas nulis FF itu ide ngalir kayak sungai Han~~ tapi saat itu aku masih belom juga merhatiin tata tulis. Aku gak kepikiran buat ngerapihin tulisan, yang penting asal jadi xD

Sampe akhirnya semakin kesini aku ngeliat tulisan-tulisan yang bagus dari segi cerita dan tulisan. Dan komentar reader yang berbobot tentang tulisan. Dari situ aku mulai merhatiin tata nulis yang benar. Ternyata susaaaaaaaaaahhh dan ribet juga. Semua harus diedit beberapa kali. Penggunaan huruf kapital, kata sambung, kata asing dan kata tidak baku serta judul-judul buku etc yang harus dicetak miring dicetak tebal atau sebagainya bikin pusing LOL. Emang bukan jiwa penulis kali ya, jadinya agak males berurusan sama yang kayak gituan. Dan yang umum kesalahan pada penulis itu TYPO!

Setelah beberapa kali aku coba ngerapihin tulisan yang ada jadinya aku gak fokus sama cerita dan sering ngerasa gak dapet feelnya di FF ku :((( . Aku sering banget kena writer block. Mogok ditengah jalan dan udah maleeeees banget nerusin. Apalagi FF chapter, aku sering anggurin gitu aja wkwk. Padahal dulu pas nulis tanpa mempedulikan tata tulis, ide dan mood berjalan dengan lancar(?). kayak FF “I’m Your Stalker” yang aku tulis dengan waktu cuman dua jam. sekarang sih FF oneshot bisa sampe berbulan-bulan karena efek males. Ada niat dan keinginan untuk menulis, tapi raga tak mau bertindak *halah*

Kayaknya kalo sekarang aku nulis tuh bawaannya waspada, semuanya harus bener-bener diperhatiin. Gak hanya tata tulis, tapi juga isinya. Isi yang tidak pasaran dn tidak bisa ditebak belum lagi riset berhubung role dan settingnya berhubungan dengan Korea, juga diksi. Nyari ide susah apalagi kalo dipaksain. Suka iri juga sama author yang bisa nulis dalam genre apapun. Genre yang aku bikin palingan romance-angst-comedy. Selalu itu-itu aja -__-

Oyia, kemaren lupa mau nyampein ini. aku suka bingung, berhubung yang sekarang sering aku tulis itu FF korea yang di dalamnya juga memakai beberapa kata asing dari bahasa korea. kalian tahu kan pasangan kata yeoja adalah namja, dan gadis dan laki-laki, sedangkan pria – wanita. nah dulu tuh aku sering nyampurin gadis pasangannya namja, lalu pria – gadis. sama sih artinya, tapi mungkin pria – wanita itu condong untuk seseorang yang sudah dewasa. lalu aku memperbaiki tulisanku biar rapih, kalau aku nulis pake gadis otomatis semua narasi pakenya gadis dan laki-laki, sedangkan namja pake yeoja. agak ngeganjel pas nulis laki-laki soalnya kurang pas.. aku kira lebih nyaman nulis peke gadis dan namja, tapi masa iya beda dalam bahasa? eh ternyata setelah ditelusuri banyaaaak author yang mencampurkan antara gadis dan namja. jadi aku pikir aku melanjutkan nulis dalam isi gadis dan namja xD

Seperti yang kita ketahui, penulis itu juga pembaca. Penulis yang hebat itu penulis yang bisa membaca dengan baik. Sang penulis mampu menulis apapun baik fiksi maupun non fiksi, sang penulis bisa membaca tulisan fiksi genre apapun atau sekalipun nonfiksi. Sedangkan aku? Sudah dipastikan bukan penulis. Bahkan aku cuman bisa baca fanfiction dengan cast SHINee. Aku ngerasa kalo bukan castnya shinee, feelnya gak dapet. Yeah mungkin karena aku membaca secara visual juga hehe. Padahal di luar sana banyak FF bagus dengan cast selain shinee, tapi tetep aja gabisa -__- *jangan dicontoh*

Jadi pada intinya nulis itu tidak mudah, untuk seseorang yang membaca tulisan orang sampai selesai harap selalu memberikan komentar, tidak sulit bukan? Aku juga sebenernya gak terlalu mempersalahkan tata tulis untuk sebuah FF yang tidak untuk dibukukan, karena itu tidak resmi terbit. Aku keseringan baca FF lebih memfokuskan pada inti cerita, jadi sekiranya penulisan itu tidak terlalu parah salahnya, aku masih bisa memaklumilah.. soalnya kebanyakan penulis FF itu remaja yang belum tahu sepenuhnya cara menulis yang benar. Kecuali untuk cerpen dan novel yang sudah diterbitkan, jika itu amburadul(?) patut dipertanyakan hohoho. aku kadang bosen sama FF yang terlalu serius karena kebanyakan diksi atau terlalu kaku nulisnya, kesannya jenuh. ketertarikan FF itu pada cerita yang ngebuat penasaran reader!

Salut deh banyak penulis di bawah umur yang sudah bisa mengorbikan bukunya! Karya anak bangsa harus selalu dikembangkan! Jika bukan kita siapa lagi? /plaak

Well, kayaknya itulah unek-unek aku tentang tulisan. Maaf agak labil emang apa yang aku ucapin, tapi itu lah pandangan aku. Jika orang lain berpendapat lain, aku bisa hargai.. karena pribadi orang mempunyai perbedaan opini masing-masing^^

Oyia, aku baru aja tadi nyelesaiin FF baru *gada yang nanya*, sequel dari “Chicken Music Box”. Mau dibuat komedi kayak sebelumnya tapi entah kenapa aku gabisaaa kayak dulu fufufu~. Padahal FF itu FF yang paling banyak komen selama aku nulis, tapi lanjutannya ini malah aneh xDDD

Mungkin bakal aku posting besok atau lusa, karena gamau numpukin postingan ini kekeke~ sukses terus buat semua penulis! jangan pernah ragu untuk mengembangkan tulisan dan selalu bisa menerima kritik dan saran! HWAITING!!! ^^9

41 thoughts on “VENT~ (What Do You Think About Writing?)

  1. buka ini..
    lht poster.. tp sekilas..
    pas baca “abaikan poster” bener2 merhatiin.. n ngakak.. lol

    FF debutku itu aku kasih judul “Vanilla Love”, ada yang pernah baca?? xD – saayyaaaa *ngancungin tangan*

    “Cerpen kebanyakan memakai dominan bukan kata baku, sedangkan FF rata-rata pake kata baku.”
    maaf.. gak setuju.. lol…
    klo cerpen bukan kata baku.. lalu cerpen di buku2 pelajaran? hahahaha
    mngkn yg kbnykn memakai kata2 nonbaku itu cerpen genre trtentu.. teenlit mslnya..
    justru cerpen remaja yg aq temuin di buku pljrn anak SMA aj dominan pke kata2 baku.. hehehe

    “Setelah beberapa kali aku coba ngerapihin tulisan yang ada jadinya aku gak fokus sama cerita”
    dt ilmu ttg pertypoan yg kudpt.. klo mau ngedit.. ushkan jgn pas ngetik cerita yg msh blm selesai.. mslnya pas ngetik 1 part.. selesain dulu… klo udh fix tbcnya.. lanjut ngedit.. ngedit jg gak harus selesai waktu itu jg…

    bingung mau komen opo lgi..

    aku sih.. awal mngnl ff tuh dr bbf… join di forum bbf.. jd tau ff.. n nulisnya pun masih berantakan.. pdhl udh kul … udh dpt ilmu mnulis sjk SMA jg…
    tp setelah masuk dunia ff shinee, aq jd tau cara menulis dgn baik..

  2. Gue dataaaaang~~~
    Tadinya mau makan sambil baca. Udah bawa piring lengkap dengan isinya. Tapi ujung-ujungnya itu piring dianggurin dipinggir laptop dan akhirnya baca dulu lanjut komen.

    Gue pernah baca ty di… ah gue lupa. Judul wp-nya kalo ga salah The Heroin. Itu keren sumpah. Bukan hanya publish FF tapi mereka juga ngebahas tentang asal-usul FF dan hak ciptanya. Sejarahnya juga ada, ternyata FF itu berawal dari barat sana, dari fandom Star Trek. Eh tapi sejarahnya mah bukan poin utama di sini, entar kalo mau linknya minta aja ke gue wkwkwkwk. Jadi ternyata perbedaan mendasar dari fanfiksi dan cerpen adalah hak cipta. Penulis fanfiksi itu tidak memiliki hak hukum, dalam hal ini hak cipta, atas tokoh, maupun lokasi/situasi tersebut.

    Masalah menulis. Gini lho, orang itu punya tujuan yang berbeda-beda ketika melakukan sesuatu. Begitu juga dengan menulis. Ada yang memang untuk menyampaikan ide atau gagasan terhadap tokoh, ada yang dengan motivasi komersil, ada yang sebagai kepuasan batin saja, ada yang sebagai sarana belajar, atau ada bertujuan sekaligus seluruhnya. Jadi sebenernya wajar kalo ada berbagai macam FF, mulai dari yang berantakan sampe yang bahasanya tingkat dewa sampe yang baca itu gak ngerti.

    Nah reader juga macem-macem, ada yang setipe sama authornya, ada juga yang gak. Kalo gue pribadi… lo tau lah gue yang mana kekekekekeke. Tapi jujur aja selama ini gue gak pernah bermaksud menggurui, gak pernah bermaksud menjatuhkan ketika gue komen di FF orang. Gue murni pengen sharing dan terkadang gue ngerasa author itu berbakat jadi sayang aja kalau cuma stuck di situ penulisannya. Gue sadar sama keberagaman itu dan sekarang gue udah mulai coba untuk membedakan cara gue komen di FF orang karena gue pernah punya pengalaman yang gak mengenakkan masalah komen. Sekarang gue cenderung memperhatikan karakter authornya, bisa gue komenin detil atau gak. Kalau gak, ya gue fokus ke ceritanya aja. Gitu.

    Masalah susahnya menulis dengan baik dan benar. Memang susah kok gue akui, susah banget. Tapi kalo sering diterapkan jadi otomatis aja gitu nantinya, gak perlu bolak-balik buka KBBI atau googling tentang cara penulisan. Mungkin lo bertanya2 kenapa gue concern banget sama masalah beginian. Simply demi kenyamanan reader yang membaca aja. Karena jujur aja ketika gue memposisikan diri gue sebagai reader, gue akan merasa nyaman ketika gue membaca tulisan yang baik dan berkembang. Jadi buat gue, FF itu bukan hanya sekedar cerita, bahasa, atau diksi aja. Tapi satu paket. Gue menulis dengan sudut pandang reader. Sulit memang dan standar gue terlalu tinggi kayanya. Tapi selama gue dan author bisa saling sharing, diskusi, ada perubahan, gue dengan senang hati akan terus membantu semampu gue. Eh tapi gue juga ga suka lho sama tulisan yang bahasanya terlalu ketinggian atau terlalu puitis, pake bahasa gak lazim sampe gue harus pusing, tepat di kalimat pertama hihi.

    Gue sering bilang sama temen gue namanya Bibib : “Menulislah sesuai dengan gaya kamu, senyaman mungkin, tanpa menghilangkan identitas kamu di setiap FF yang kamu ciptakan.” Jadi Ty, balik lagi tadi ke tujuan masing-masing yang berbeda-beda. Mungkin dulu gue terlalu saklek masalah tulisan tapi alhamdulillah sekarang gue mulai belajar untuk menerima perbedaan yang ada. Mudah-mudahan kita semua bisa terus berkembang yaa😀

    *BUSET KOMEN GUE GAK KALAH PANJANG DARI POSTINGANNYA*

    • nandit berasa nyonya link.. eh..

      pake bahasa gak lazim sampe gue harus pusing, tepat di kalimat pertama hihi. Gue sering bilang sama temen…

      tau nih ff yg dimaksud.. lol

    • Gue juga dit.. Baru aja mau makan eh dapet notif email jadinya nunda buat bales ini dulu wkwkwkwkk

      Mau mau!!! Linkeu nya mention aja ya.. Haha gue ini tertarik sastra cuman gak bisa menerapkannya xD

      Yups.. Seperti kata gue di atas.. Setiap orang punya pandangan dan tujuan berbeda. sejujurnya gue termotivasi buat ngerubah tulisan karena sering liat komen lu di ff orang.. Kebetulan beberapa ff yang lu baca itu gue baca juga.. Jadinya masuk notif ke email. Apa yang lho komen gue perhatiin sampe gue terapin xD

      Okeh sama2 untuk terus mengembangkan karya!! ^^

      Sent from Android

    • Rahmi eon: Iya eon, FF yang waktu itu menclok di timeline kita waktu akun Bikin_FF masih eksis. Sama ada lagi satu. Bahkan Bibib pun gak ngerti eon sama tulisannya wkwkwkwk. Thya juga kalo mau coba ngintip, mau nyobain rasa pusingnya juga boleh entar minta aja ke gue linknya.

      Thya: Seriusan????? Kok gue terharu sih huieeee. Gue seneng kalo komen gue bisa bermanfaat buat orang-orang yang baca :”) Oke gue mention ya linknya ^^

  3. Saya dtg bawa komentar..
    Karna saya terlanjur mmbaca dan tidak sudi dibilang silent reader…
    Jg dikarenakan saya pends berat ePeP author…dan faktor kebencian author terhadap silent reader..
    *curcol*
    saya bkn penulis seeh..
    Kcuali berkepentingan membalas eSeMeS…
    Lol’____’
    tpi saya cukup tertarik untuk membaca dan mengomentari tulisan…
    Meski sedikit meski tak berbobot…
    ….jujur saya blm baca ePeP pertama author…
    Nnti deh saya ubek” lagi#eh
    suka baca ePeP karna faktor cast,genre,atau tulisan…(?)
    “pasti karna authornya”#plakk
    semuanya..faktor cast,genre,juga tulisan…
    Dan pasti authorrr*tetep*😄
    dr postingan author aku mengmbil “apapun itu asalkan mau mempelajarinya pasti bisa,sekalipun tidak menginginkannya”
    sekian…
    Maturnuwun…

    • hai hallo annyeong~ saya emang benci sama silent reader dan sebaliknya sangat menghargai reader yang bisa memberikan komentar tidak peduli itu berbobot apa ngga.
      waahh FF pertama ku sangat-sangaattt… err malu ngungkapinnya xD
      wah aku suka tuh! “apapun itu asalkan mau mempelajarinya pasti bisa,sekalipun tidak menginginkannya” sipp!!
      makasih ya motivasinya(?)

  4. Wkwkwk gue kira apaan ty xD tapi bener juga sih ._. Bener apa ya? Yah pokoknya gue sependapat deh xD
    Dan memang benar, kalo baca ff bukan cast shinee itu datar banget -___- mati rasa
    Gue malah awalnya gak doyan bacain ff ._. Nahluh abisnya bikin jealous -,- bias di pairingin sama orang tak berwujud (?) Apalagi sama gb/artis lain wkwk tapi tiba2 iseng penasaran bacain ff eh ketagihan wkwk
    Bener tuh cari ide makin susaaahh biasanya gue cari ilham di wc (?) Tapi sekarang udh gak mujarab -_- butek wkwk
    Ff baru? Wkwk kabarin yak kalo udh publish eh tp yg chicken music box gue belom baca .__. Wkwk besok deh gue baca^
    Anyway curhatan lo enak juga dibaca xD

    • apaan yang apanya sha?? hahaha
      “bias di pairingin sama orang tak berwujud (?)” LMAO dikira mahkluk halus xDD
      wwkkwk di WC? ah iya gue pengen baca2 lagi aah FF lu xD
      okesip! yang chicken musik box ada di library, tapi kalo yang komennya banyak itu di posting di ffindo wkwk
      makasih sha dibilang enak, padahal ini bukan kue LOL

  5. annyeong, sy datang bukan sbg penulis tp dr sudut pandang reader~ *terlanjur buka*
    aku setuju bgt sama pendapat : menulis itu ga mudah. msh ingt dlu waktu tugas sekolah bikin cerita/bikin puisi bikin pusing 7 keliling krn ad patokannya. sbnrny sy jg suka menulis walau sekedar puisi abal2 tak berbobot misalnya, krn mmg itu cm sekedar hobby doank.
    baca FF itu mmg terkadang liat castnya terutama shinee *mmg ngerasa feelnya dapet* tapi suka jg other cast selama mmg critanya itu menarik. sy jg belum baca yg ‘vanilla love’ krn mmg baru kenal dunia FF itu baru2 ini =D kebanyakan dr yg aku baca, mayoritas melakukan typo tp selama itu ga terlalu mengganggu sih its okay. tuk mslh tanda baca terkadang mmg ga terlalu keliatan, kesalahan penulisan biasanya yg paling kentara. tapi msh dimaklumi toh mmg gada yg perfect & setidaknya author-nim uda berusaha memberikan yg terbaik. kira2 sekian pendapatku. mian klo ad kata2 yg kurang berkenan ^^

    • yups bener banget.. nulis gak mudah, tapi kadang beberapa reader menyepelekan itu dengan berbuat asal pergi aja setelah baca. padahal masukan dari reader sangat membawa semangat untuk author. hal yang paling     tidak masuk akal ketika orang bilang “aku baca di hape jadi susah komennya” ckck.  waah kamu suka nulis puisi ya? ayo coba2 kirim ke redaksi hehe

      Sent from Android

  6. “sekarang sih FF oneshot bisa sampe berbulan-bulan karena efek males”
    tos dulu eonn… penyakit kita sama muahahha #plakkk
    apalagi writer block itu musuh utama deh. setiap mau nulis pasti kebanyakan bengong, udah satu jam eh paragraf yang dibuat baru seuprit doang -___-
    setuju, nyari ide itu memang susah ToT
    pas udah dapet ide-nya, awal sama ending udah kepikiran eh pas nulis tengah2nya malah sendat, dan terjadilah yang ditanda kutip itu hoho
    fighting, ganbatte, caiyooo buat jadi sutradaranya *ntar syaini ajakin ain pelem ya eonn *wink *wink

    • hahaha iya saeng.. draft FF ku banyak yang ngebangke -__-
      sama… aku juga udah ada ide di awal sama akhir eh tengahnya macet.. ide susah ya yang gak pasaran, kalo ada yang sama tanpa kita ketahui malah disangka plagiat -_–
      kalo aku sih yang bikin lama nulis dan dapet dikit berjam2 itu susah buat ngerangkai narasi, kamu mh lebih ahli!
      waaahhh makasih doanya wkwkwk… fighting juga buat cita-cita kamu! ^^

      • dikira plagiat itu emang nyesekin #corcol eaaaaa…. ._. udah suka sama idenya, udah belibet mikirinya, eh pas di post ada yang bilang ceritanya mirip kayak ff inilah pelem inilah -_-”
        sama dong eonn, aku juga susah ngerangkai narasi… malah kdang2 suka ku hapus terus ku ulang lagi, salut deh buat author yang bisa bikin bahasa berat, keren deh pokoknya haha

      • kadang juga aku suka mikir,, udah punya ide.. mau niat nulis eh tiba2 ada cerita orang yang mirip sama ide kita, ujungnya malah gajadi -__-

        yang pake beragam diksi sih bagus, tapi pribadi aku kalo tiap kalimat diksi terus2an malah bikin pusing ckck

  7. *ehem* (berdehem)

    unn… ni aku, sasa… yang daftar jadi author di FFindo lewat unn… unn inget gak? o gak? ya udah *pasrah*

    kalo aku sih, nulis itu emang susah unn… nulis apa aja… bahkan nulis rangkuman pelajaran….
    yang bikin sulit itu banyak hal ya, males cari ide (buat tulisan fiksi), males edit tanda baca, males edit kata-kata, males nulis panjang, entah pake kompi ato pake manual (tangan maksudnya), pokoknya sulit….

    yah… intinya mah, kalo niat, mau ada badai menerpa (lebay kumat) nulis ya tetep nulis unn ^^

    tapi unn, aku cuma pengen kasih tahu aj ya Unn… FF sama cerpen itu bedanya di cast, sama setting, kalo penggunaan bahasa, emang sih, cerpen banyak yang pake Ellooohhh… Goouueewwweeehhh…. Ennndddd (dari tadi lebay mulu?), tapi itu cerpen modern unn, ato bisa disebut cerpen remaja, masih banyak kok, cerpen yang pake kata Kau aku. gak tahu kenapa, fanfic itu cerita yang kadang buat tokoh luar (ya K-Pop dll deh) itu malah pake bahasa baku. mungkin, itu efek film ato drama asia yang ditayangin di tv. unn tahu kan? dubber biasanya kan yang dipake bahasa baku, jadinya, karena ff itu berupa cerita luar (itu deh pokoknya) makanya pake bahasa baku. nah, kalo cerpen biasa, itu pake bahasa bebas, karena orang indonesia sendiri jarang banget pake bahasa baku di setiap sinetronnya. palingan jua sinetron indonesia tahun 70-an ._.v

    hehe… maaf ya unn… kepanjangan.. intinya sih….

    What do u think ’bout writing?

    writing is Simple Thing😀

    • hey hallo.. shasa.. eoh? kamu minta invite ke aku kah? ah mian saking banyaknya aku gak apal satu2 yang udah diinvite. tapi aku ingat jelas kamu juga admin di FFi kan? benerkan? kekeke

      kayaknya remaja umum itu melekat pada kata ‘malas’ apapun hal nya.

      yups.. aku juga udah ngasih tanda kurung (cerpen remaja).. jika dibandingan lagi banyak sekali perbedaannya. FF gak hanya mencakup fiksi yang bertuliskan ttg artis, tapi bisa juga fiksi tulisan yang meneruskan cerita yang sudah dibukukan.

      hehe gapapa kok panjang, malah aku suka kamu bisa berpendapat tentang postingan ini :)))))))))

  8. annyeong~ iseng-iseng nyari wp dapet deh wp nya eonni ^^ oh ya, saya 99’lines author dari ffindo. Saya seneng banget sama karya-karya nya eonni lho🙂 #plak *gak ada yang nanya*

    oke,kalau eonni nanya ‘apa yang kamu pikirkan tentang menulis?’ saya bakalan ngejawab ‘menulis adalah sesuatu dimana otak bekerja dan tangan bekerja #plakplakplak* oke itu emang gak bener =,= hehe, yang bener itu:

    ” menulis adalah dimana kita mengeluarkan isi pikiran kita kedalam bentuk tulisan *eh bener gak tu?*”

    saya sering nulis kalau saya mikir tentang sesuatu, misalnya kalau saya bosen waktu pelajaran matik,
    saya pasti bakalan nulis ‘Bosen..bosen..bosen’ di belakang buku saya *ketauan males*. Jadi apapun yang saya pikirin pasti bakalan keluar kalau ada buku/kertas di depan saya. Gak setiap hari sih saya bisa nulis, palingan yah kalau mau praktis pake media zaman sekarang *Komputer/laptop*. Kata temen saya sih emang paling enak kalau bikin cerita itu dengan cara menulis di buku, serasa lebih keluar semua ide yang ada di otak kita dibanding kita ngetik di laptop maupun komputer. saya pernah nyoba kaya gitu dan hasilnya emang bener, lebih enak nulis di buku dibanding ngetik di laptop, lagipula mata kita juga bisa rusak kalau terus ngetik di laptop. Dan akhirnya saya sekarang jadi males ngelanjutin fanfic yang pernah saya bikin .__.V *curcol*.

    jadi menurut saya intinya sih menulis adalah tempat semua ide saya keluar begitu saja. hehe.. maaf kalau comment nya gak penting/aneh dll. saya masih SMP jadi kurang berpengalaman tentang menulis, fanfic saya juga abal semua kok eonn😀 hehe, ok, saya pergi dulu eonn. Annyeong~

    • hai.. waah masih muda banget ya hehe
      ” menulis adalah dimana kita mengeluarkan isi pikiran kita kedalam bentuk rangkaian kata” hehe
      iya emang nulis depan laptop.. dulu malah aku nulis ff dari hape kekeke kalo bisa senyaman mungkin kita nulis, mau lewat laptop, hape, atau buku sekalipun..
      terima kasih sudah ngasih pendapat^^

  9. halooooooooo…. *baru saja nyasar ke sini* dan kemudian bingung mau komen apa’an…/duagh/
    aku ikutan share aja deh ya… hihi😀

    “Kayaknya kalo sekarang aku nulis tuh bawaannya waspada, semuanya harus bener-bener diperhatiin. Gak hanya tata tulis, tapi juga isinya. Isi yang tidak pasaran dn tidak bisa ditebak belum lagi riset berhubung role dan settingnya berhubungan dengan Korea, juga diksi.” —> THIS!! I cant agree more about this statement.

    dulu awal aku nulis FF itu bawaannya nyante, cuma sekadar hobi-hobian aja dan tidak pernah berniat buat nerbitin buku, jadi penulis terkenal atau apa kayak yg diimpikan sama sebagian besar penulis,
    alasan aku mulai nulis FF sih dulu sederhana bgt :
    1. aku suka nulis
    2. aku suka kpop idol
    nah jelas nulis ff bisa menyalurkan dua kesukaan aku itu sekali jalan. aku bisa nulis soal kpop idol yang aku suka.

    tp lama-lama… aku gak tahu ternyata tulisan-tulisanku lumayan byk yg suka… dari komen-komen aku mulai nerima banyak hal dari pujian, masukan, sampai kritikan pedas.
    belom lagi tuh kalimat maut ‘lanjutannya jangan lama-lama ya thor’ hahaha~~ bikin stres tuh. bikin ff series serasa lagi punya utang😛

    aku senang sih dikasih masukan-masukan.. tp rasanya skrg aku nulis gak lagi sebebas dulu yg sesuka hati aja(:P). aku tahu itu semua bagus buat kemajuanku di bidang nulis. aku juga pengen selangkah lebih maju dan membuat tulisanku lebih ‘bener’. tp kadang kangen jg sih masa-masa nulis bebas kyk dulu.. *yaelah~ bahasa gue..

    • hallo… kalo memang niat kita nulis sungguh2 tentunya kita perlu banget apa yang namanya saran dan kritik,, itu berguna buat kedepannya. dan juga pujian bikin kita semangat.. sebenernya bisa aja nulis sebebas dulu yang kamu pengen.. kamu bisa pake jasa beta reader setelah kamu nulis hehe.. aku juga kadang gak bebas karena terpaku sama tata tulis.. tapi semakin kesini semakin dibiasain walau tulisanku gak resmi dibukukan hehe
      makasih udah mampir kesini^^

  10. Dari sekian banyak komen, aku jadi menyimpulkan sesuatu^ ^: Ternyata ‘menulis’ di jaman sekarang itu bukan lahir karena bakat, tapi karena kemauan. Singkat aja, kalau dijabarin nanti panjang😀

    Aku dateng lagi dan siap ngacak-ngacak rumah, Eon😀 Aku punya janji begitu:mrgreen:
    Oh, iya. Aku seneng ada postingan kayak gini. Lanjutkan, Eonni! ^ ^

  11. aku iseng buka ini, dan ternyata postingan “curhatan” eonnie ada yg sama pendapatnya sama aku, malah sebagian besar sama. bedanya aku nulis FF karna emang hobiku nulis😀 dan jujur, walaupun itu hobi, tapi FFku juga masih amburadul, dan aku setuju bgt sama bagian kalo harus hati2 make tutur bahasa, kata2 baku sama EYD. kadang emang bikin unmood bgt kalo udah harus “berhati-hati”.
    pokoknya aku suka bgt sama postingan ini😀

  12. annyeong eonnie ^^
    fhanty imnida saam kenal ne?

    lagi nyari info tentang menulis FF eh ketemu postingan eonnie, bermanfaat banget ^^
    eonnie boleh minta tolong, aku baru nulis FF dan aku rasa aku butuh guru untuk memeriksa sebelum FF aku beneran di Publish so bolehkah aku minta bantuan eonnie untuk memeriksa FF aku kalau boleh aku pasti senang banget ^^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s